Mon. Jan 25th, 2021

Official Website - Institut Stiami

upp -Setelah penembakan tragis di kampus Virginia Tech dan Northern Illinois University, perdebatan telah berpusat pada apakah mahasiswa dan guru harus dapat membawa senjata api mereka sendiri di halaman sekolah. Sementara setiap negara bagian kecuali Illinois dan Wisconsin mengizinkan beberapa bentuk hak membawa pistol tersembunyi, Utah adalah satu-satunya negara bagian yang secara tegas mengizinkan siswa untuk membawa senjata tersembunyi di kampus.

Sebuah kelompok yang disebut Mahasiswa untuk Dibawa Tersembunyi di Kampus, saat ini menghitung sekitar 8.000 siswa sebagai anggota, berpendapat bahwa mahasiswa dan fakultas yang sudah memiliki izin untuk membawa senjata tersembunyi harus diizinkan melakukannya di lingkungan kampus. Organisasi ini non-partisan, dan tidak berafiliasi dengan National Rifle Association atau grup lain mana pun. Satu protes yang diorganisir oleh kelompok tersebut membuat siswa dari 110 perguruan tinggi dan universitas pergi ke kelas dengan mengenakan sarung kosong. Juru bicara Scott Lewis berkata, “Kami tidak mengusulkan untuk mempersenjatai setiap siswa,” tetapi siswa yang secara legal sudah dapat membawa ke tempat lain harus dapat melakukannya di sekolah.

Penentang gagasan senjata di kampus menunjuk pada perbedaan antara kampus dan tempat umum lainnya di mana senjata tersembunyi diperbolehkan. Di perguruan tinggi, banyak orang dewasa muda yang tinggal berdekatan, menghadapi tekanan akademis dan sosial yang berat bersama dengan tekanan hidup yang normal. Mereka terbiasa berada jauh dari rumah, dan mungkin bereksperimen dengan narkoba dan alkohol. W. Gerald Massengill, ketua panel independen yang menyelidiki penembakan di Virginia Tech, mengatakan bahwa kekhawatiran itu lebih besar daripada argumen bahwa mahasiswa bersenjata dapat mengurangi kematian selama insiden penembakan. Seorang mantan kepala polisi negara bagian Virginia, dia mengatakan bahwa dia adalah “pendukung kuat Amandemen Kedua”, tetapi bahwa “masyarakat kita telah berubah, dan ada beberapa lingkungan di mana akal sehat mengatakan kepada kita bahwa itu bukan ide yang baik untuk memiliki senjata tersedia. ” Ketakutan lain dari lawan senjata di kampus adalah bahwa insiden penembakan dengan satu penembak akan meletus menjadi baku tembak yang kacau antara banyak pihak, mungkin meningkatkan korban jiwa.

Utah akan menjadi negara bagian yang harus diawasi, karena terlihat hasil apa yang akan terjadi dari satu-satunya negara bagian yang mengizinkan senjata tersembunyi di kampus-kampusnya. University of Utah, yang berbasis di Salt Lake City, melarang senjata api di kampusnya sampai larangan itu dicabut oleh Mahkamah Agung negara bagian pada akhir 2006. Lembaga itu, yang didukung oleh semua universitas lain di negara bagian, masih berjuang melalui federal. pengadilan untuk memulihkan larangan tersebut. Sementara itu, legislator negara bagian sedang mempertimbangkan RUU untuk mengubah undang-undang saat ini untuk memungkinkan orang di Utah membawa senjata bermuatan secara terbuka, tidak hanya disembunyikan. Ini juga termasuk siswa.

Untuk mendapatkan izin membawa senjata tersembunyi di negara bagian Utah, seseorang harus berusia 21 tahun, tidak memiliki catatan kriminal atas kejahatan yang kejam, tidak bermoral, atau terkait dengan zat, dan kompeten secara mental. Ini di antara kualifikasi lainnya. Perwakilan Negara Bagian Utah Curtis Oda, yang mensponsori rancangan undang-undang untuk mengizinkan membawa senjata secara terbuka, telah menekankan bahwa orang-orang yang memiliki izin telah melalui pemeriksaan yang ketat. “Ketika Anda melihat seseorang dengan senjata, Anda sedang melihat beberapa orang yang paling taat hukum di negara bagian itu,” katanya.

Pendapat tentu berbeda-beda di antara siswa di Utah. Universitas swasta seperti Universitas Brigham Young di Provo masih memiliki kekuatan untuk melarang senjata di kampus. Mengenai masalah penembakan, seorang siswa BYU mencatat bahwa “orang yang melakukannya (penembak) tetap ingin bunuh diri,” jadi dia merasa senjata tidak akan serta merta menghentikan calon pembunuh. Namun, dia mencatat bahwa “itu akan memberi siswa kesempatan untuk membela diri, dan di Virginia Tech, itu bisa berakhir lebih cepat daripada itu.”